Next Post

Alasan Hujan Kembali rutin Guyur RI versi BRIN: Badai dan Angin

Ilustrasi. Hujan kembali rutin mengguyur berbagai wilayah Indonesia.

Jakarta – Hujan masih rutin mengguyur hingga akhir Februari ini setelah sebelumnya sempat mereda di Januari. Pengaruh badai dan angin diduga kuat jadi pemicunya.

Dalam analisis iklim yang dirilis September 2022, BMKG mengatakan “puncak Musim Hujan 2022/2023 di sebagian besar wilayah ZOM (zona musim) diprakirakan terjadi pada bulan Desember 2022 dan Januari 2023 sebanyak 295 ZOM” dari total 699 ZOM.

Namun, paruh pertama Januari 2023 cuaca terpantau tak begitu basah. Beberapa hari bahkan panas terik bak musim kemarau. Sejak pertengahan Februari hujan rutin mengguyur hingga hari ini. Ada apa?

Peneliti Klimatologi di Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Erma Yulihastin mengungkap ada beberapa puncak musim hujan kali ini. Yakni, dasarian (10 hari) kedua Desember 2022 dan dasarian kedua Februari 2023, yang dapat mengalami perpanjangan hingga akhir Februari 2023.
 
“Puncak musim hujan yang ketiga berpotensi terjadi kembali pada bulan Maret 2023. Artinya, puncak musim hujan belum berakhir dengan berakhirnya bulan Februari,” ungkap dia, dikutip dari kicauannya di Twitter.

Secara klimatologis, kata Erma, puncak musim hujan “cukup terjadi sekali saja selama rentang waktu sekitar seminggu antara bulan Januari-Februari, khususnya untuk wilayah Jawa.”

“Namun, tidak untuk tahun ini,” lanjutnya.

 
Erma menuturkan puncak musim hujan yang terjadi selama beberapa kali ini dipengaruhi oleh faktor, terutama maraknya pembentukan siklon atau badai tropis di sekitar wilayah Indonesia, baik di perairan selatan (Samudra Hindia) maupun timur (Laut Banda).

“Ketika siklon tropis baru fase awal mulai akan terbentuk, ada yang disebut fase prakondisi, dan ini efeknya sangat besar dalam menghasilkan ketidakstabilan sekaligus ketidakpastian di atmosfer, yg memicu peningkatan pesat cuaca ekstrem,” tutur dia.

Terlebih, kata Erma, ada efek perubahan iklim yang membuat siklon tropis atau badai vorteks memiliki intensitas yang semakin kuat.

Hasil kajian terbaru BRIN menunjukkan siklon tropis bahkan bisa dibentuk dari perairan lokal Indonesia yaitu dari Laut Banda-Maluku. Siklon tropis ini dapat dihasilkan dari pembentukan vorteks yang terus menerus membesar sehingga dapat menjadi siklon tropis, ujarnya.

 
“Selama beberapa hari terakhir, telah terjadi prakondisi bagi pembentukan pusat tekanan rendah yang berpotensi berubah menjadi vorteks di utara Australia. Efek prakondisi ini bahkan telah mengaktifkan monsun Asia, juga memperkuat angin permukaan dari utara maupun barat laut.”

“Penguatan monsun Asia dan pembentukan pusat tekanan rendah di Australia inilah dua penyebab utama peningkatan signifikan hujan kembali terjadi di Indonesia,” urainya.

Menurut prakiraan cuaca Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG), banyak kota besar di Indonesia akan hujan ringan pada Senin (27/2) pagi. Di antaranya, DKI Jakarta dan Makassar.

Pada siang hari, BMKG mencatat terdapat dua kota yang akan diguyur hujan dengan intensitas ringan yakni Makassar dan juga Palembang.

 
Untuk kota lainnya yakni Jakarta, Bandung, Semarang, Surabaya, dan Medan diperkirakan akan berawan tebal. Pada malam hari, hujan masih akan terjadi di Kota Makassar dengan intensitas yang ringan. Sementara, Surabaya hujan petir terjadi pada malam hari.

Terkait cuaca ekstrem ini, Peneliti Ahli Madya Pusat Riset Iklim dan Atmosfer Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Didi Satiadi sempat menganalogikan cuaca sebagai motor yang putarannya lebih cepat.

“Jadi mesinnya cuaca adalah dari Matahari, pemanasan. Kalau pemanasannya ini bertambah karena gas rumah kaca tadi, maka siklus hidrologi yang seperti rantai tadi akan berputar lebih cepat,” kata dia, dalam acara Bincang Sains bertajuk ‘Waspada Cuaca Ekstrem’ secara virtual, Rabu (28/12).

“Karena berputar lebih cepat, artinya lebih cepat terjadi penguapan, lebih intens, lebih deras hujannya, jadi lebih basah sekaligus lebih kering,” imbuhnya. (tim/arh)

Source: CNN Indonesia

 
Artikel ini telah tayang di laman CNN Indonesia dengan judul “Alasan Hujan Kembali Rutin Guyur RI versi BRIN: Badai dan Angin” selengkapnya di sini: https://www.cnnindonesia.com/teknologi/20230227055323-199-918145/alasan-hujan-kembali-rutin-guyur-ri-versi-brin-badai-dan-angin.

ISTANA FM

ISTANA FM

Related posts

Newsletter

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetuer adipiscing elit.

ban11