Next Post

IMARINDO Salurkan Hewan Qurban Melalui Dompet Dhuafa

BOGOR, ISTANAFM – Misi meluaskan sebaran daging kurban hingga pelosok negeri masih terus terjaga dalam Program Tebar Hewan Kurban (THK) 1444 H Dompet Dhuafa.

Terkait hal itu Kamis (29/6/2023), Ikatan Manager Artis Indonesia (Imarindo) bersama Dompet Dhuafa dengan semangat “Satu Qurban Banyak Kebaikan’ menyalurkan hewan qurban setara domba/kambing (doka) di wilayah Zona Madina, Parung, Bogor Jawa Barat.

“Beberapa daging qurban juga langsung didistribusikan kepada penerima manfaat yang ada di sekitar Zona Madina, tidak hanya mendistribusikan, Dompet Dhuafa juga mengkampanyekan Qurban Asik Tanpa Plastik, kemasan yang digunakan diganti dengan anyaman atau besek,” ucap Udhi Tri Kurniawan selaku Direktur Zona Madina Dompet Dhuafa.

Dalam pendistribusian hewan qurban, lanjut Udhi, Zona Madina Dompet Dhuafa telah menerapkan go green, yakni menggunakan besek yang terbuat dari bambu sebagai wadah daging qurban. Lapisan daun pisang di dalam besek membuat daging menjadi lebih segar dan tidak terkontaminasi oleh racun yang ada pada plastik.

“Dompet Dhuafa menggalakkan kampanye mengurangi kantong plastik untuk pendistribusian daging kurban,” jelasnya.

Para pequrban kata dia, mendapatkan report dari setiap proses qurban yang dilalui oleh hewan qurban mereka hingga sampai ke tangan para penerima manfaat.

“Foto sebelum dan sesudah penyembelihan juga menjadi laporan yang akan diterima para pequrban,”ujarnya.

Menurutnya, Hewan-hewan kurban yang disediakan oleh Dompet Dhuafa akan didistribusikan ke wilayah yang membutuhkan, yaitu wilayah terpencil, tertinggal, dan terdalam.

Selain itu juga, lanjut dia, wilayah yang dituju adalah wilayah yang masyarakatnya belum pernah menikmati daging hewan qurban, serta wilayah bencana ataupun rentan konflik.

Menurutnya, kawasan Zona Madina dikembangkan sebagai program multitematik yang meliputi lima pilar, yaitu ekonomi, pendidikan, kesehatan, sosial, budaya dan dakwah dan melakukan pendekatan intensifikasi program pemberdayaan masyarakat berbasis kawasan yang telah ditetapkan perimeternya, baik berbasis geografi ekologis maupun administratif pemerintahan.

“Kawasan ini nantinya juga akan menjadi kawasan tanggap bencana dan model bagi pengelolaan berbasis kesadaran lingkungan serta adaptasi perubahan iklim,”jelasnya.

Sementara itu, IMARINDO sendiri merupakan organisasi yang mewadahi para manager artis, musisi, entertainer dan pelaku seni lainnya di seluruh Indonesia. Organisasi tersebut didirikan guna membantu kinerja dan persoalan para manager artis serta artis yang di-handle-nya dengan EO dan Promotor, bahkan dengan media tv, radio, cetak, dan online.

Ini merupakan kali pertama bagi Imarindo bekerja sama dengan Dompet Dhuafa untuk menebar manfaat. Imarindo pun berharap, ke depan akan makin banyak kolaborasi kebaikan di bidang lainnya dengan Dompet Dhuafa.

Imarindo juga turut mengungkapkan kekagumannya pada Kawasan pemberdayaan Zona Madina yang dikelola oleh Dompet Dhuafa.

“Kita berharap next-nya akan ada kerja sama lain lagi setelah ini, akan banyak yang bisa diselaraskan dengan Bidang Sosial dan Rohani kami. Terus terang kami kagum waktu sampai di sini. Tempatnya sejuk, tempat pemberdayaan umat di sini bagus, ada masjid, ada kampus, dikelola dengan baik. Suatu saat mungkin bisa bikin kolaborasi di sini juga. Terima kasih banyak kepada Dompet Dhuafa, semoga amal kita semua bisa diterima dan menjadi berkah,” tutur Roberto Pieter selaku Ketua Umum Imarindo.(byb)

ISTANA FM

ISTANA FM

Related posts

Newsletter

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetuer adipiscing elit.

ban11