Next Post
[aioseo_breadcrumbs]

Viral, Eks Ajudan Salman Muncul Pertama Kali sejak Pembunuhan Khashoggi

C6468C72-2FF4-44D0-9A66-3EED6847BF18

RIYADH ISTANAFM – Saud al-Qahtani, mantan ajudan senior Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman yang juga tersangka utama pembunuhan Jamal Khashoggi, muncul di depan publik untuk pertama kalinya sejak pembunuhan jurnalis tersebut tahun 2018.

Dikutip dari laman sindonews.com, rekaman Qahtani menghadiri pertemuan sosial di kota pelabuhan Laut Merah, Jeddah, viral di media sosial selama akhir pekan. Video kemunculannya menuai kecaman tapi juga dipuji para pendukungnya.

Qahtani terlihat dipandu oleh pengembang dan investor real estate Arab Saudi—yang juga pamannya, Ahmed al-Obaikan.

Dia tampak menggunakan tongkat saat Obaikan dan pengunjung lainnya menyapanya.

Akun media sosial orang-orang Arab Saudi yang pro-pemerintah memuji kemunculannya, menyebutnya sebagai tokoh nasional yang dicintai.

Salah satu akun terkemuka Saudi meminta Elon Musk untuk mengaktifkan kembali akun Twitter Qahtani, menyebut larangannya “salah” dan mengatakan itu “dipengaruhi oleh agenda kiri radikal dan Washington Post.

Akun Qahtani dinonaktifkan oleh Twitter atas dugaan perannya dalam pembunuhan Khashoggi. Dia dituduh memanipulasi platform tersebut.
Qahtani sebelumnya adalah kepala pusat media istana kerajaan dan mengawasi kampanye media sosial di mana ratusan akun palsu mempromosikan pemerintah Saudi.

“Video dan foto pertamanya, yang muncul di Twitter hari Senin, dipuji oleh banyak orang, terutama di Arab Saudi. Kasih sayang dan rasa hormat yang ditunjukkan kepadanya oleh orang-orang Saudi harus diakui,” tulis pengguna Twitter, Abdullah al-Khurayyef, via akun @AbdullahK5.

“Dear @elonmusk, kepemimpinan Anda di Twitter menandakan era baru kemandirian dan keadilan. Larangan @saudq1978 yang salah, yang tampaknya dipengaruhi oleh agenda kiri radikal dan Washington Post, tetap menjadi perhatian. Pengadilan Saudi dan Turki telah membebaskan @saudq1978 dari semua yang tidak berdasar.”

Qahtani menghilang dari pandangan publik setelah pembunuhan Jamal Khashoggi—jurnalis pembangkang Arab Saudi yang juga kolumnis Middle East Eye dan Washington Post—dikonsulat Saudi di Istanbul pada 2 Oktober 2018.

Hatice Cengiz, tunangan Khashoggi pada saat pembunuhannya, men-tweet tentang Qahtani: “Tampaknya dia hancur secara mental dan fisik. Ini sedikit baginya sebagai balasan atas apa yang telah dia lakukan terhadap orang yang tidak bersalah. Sialan dia dan orang-orang seperti dia.”

Turki al-Shalhoub, seorang jurnalis Saudi yang mengkritik pemerintahannya, menggambarkan Qahtani sebagai “tangan kotor” Mohammed bin Salman.

“Penjahat [Saud al-Qahtani] melakukan kejahatan yang mengguncang dunia, membawa malapetaka pada negara dan menodai citranya…Penjahat pembunuh ini masih bekerja dan bergerak bebas, sementara mereka yang benar-benar mencintai negaranya dan membela negaranya hak warga negara dirusak oleh penjara!” tulis Shalhoub di Twitter.

Setelah Mohammed bin Salman menjabat sebagai Putra Mahkota Arab Saudi pada 2017, Qahtani menjadi salah satu tokoh paling berpengaruh di Arab Saudi.

Dia dilaporkan memiliki peran utama dalam penangkapan para pangeran dan pejabat yang ditahan di Hotel Ritz Carlton tahun itu, dan diduga telah mengawasi penyiksaan terhadap aktivis hak-hak perempuan yang dipenjara, termasuk Loujain al-Hathloul. Dia juga diyakini sebagai tokoh terkemuka dalam penahanan singkat perdana menteri Lebanon saat itu Saad al-Hariri pada 2017.

Qahtani dilaporkan telah lama marah dengan tulisan-tulisan kritis Khashoggi, dan segera setelah hilangnya jurnalis itu, sumber-sumber intelijen AS dan Turki mulai mengidentifikasi dia sebagai biang keladi operasi yang membunuh Khashoggi.

Middle East Eye mengungkapkan bahwa Qahtani adalah bagian dari struktur komando regu pembunuh Saudi, yang beroperasi di bawah bimbingan dan pengawasan Mohammed bin Salman.

Putra mahkota dan Qahtani membantah terlibat, dengan Riyadh menggambarkan pembunuhan itu sebagai operasi nakal yang salah.

Qahtani dilarang memasuki AS, Inggris, dan negara-negara Eropa lainnya, dan termasuk di antara 17 warga Saudi yang dikenai sanksi oleh Departemen Keuangan AS atas pembunuhan Khashoggi.

Pengadilan Saudi membebaskan Qahtani dari kesalahan pada 2021. Tahun lalu, pengadilan distrik AS menolak kasus yang diajukan terhadap Mohammed bin Salman dan Qahtani atas pembunuhan tersebut, setelah pemerintahan Biden menyarankan agar putra mahkota diberikan kekebalan karena dia telah menjadi perdana menteri.

Qahtani juga salah satu dari dua orang yang dituduh dalam kasus pengadilan Turki atas pembunuhan Khashoggi. Namun, kasus tersebut ditangguhkan pada April 2022 setelah hakim memutuskan bahwa persidangan dipindahkan ke Arab Saudi.

Seorang sumber sebelumnya mengatakan kepada Reuters bahwa Qahtani tetap berpengaruh di belakang layar setelah menghilang dari pandangan publik. (sn/mla)

ISTANA FM

ISTANA FM

Related posts

Newsletter

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetuer adipiscing elit.

ban11